InvestorJatim.com
Bank Headline Indeks Keuangan

Semarak Ulang Tahun Ke 62, Bank Jatim Luncurkan JConnect Pro

Semarak Ulang Tahun Ke 62 Bank Jatim. Foto: Ist

SURABAYA, investorjatim- PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk atau Bank Jatim genap berusia 62 tahun tepat pada 17 Agustus 2023. Memperingati perayaan ulang tahun tersebut, Bank Jatim menggelar serangkaian acara Hari Ulang Tahun (HUT). Antara lain Jatim Got Talent, Sound of Downtown Vol 5, Lomba Tradisional, Pingpong, Tenis Lapangan, Badminton, E-Sport, Jatimers Run Fest, fishing, futsal, Jatimers Mengajar, Santunan ke Panti Asuhan dan Panti Jompo, Khatmil Quran, hingga Sepak Bola Kepala Daerah.

Tak cukup itu saja. Puncak Acara HUT Bank Jatim juga dikemas secara meriah yang diselenggarakan pada hari Minggu (20/08/2023), di Grand City Surabaya. Diawali dengan kegiatan Sunmori, Gowes, dan Poundfit, seluruh Jatimers tampak sangat bersemangat. Turut hadir dalam rangkaian acara Puncak HUT Bank Jatim, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, Walikota Surabaya Eri Cahyadi, seluruh jajaran dewan komisaris Bank Jatim, dan seluruh jajaran direksi Bank Jatim.

Direktur Utama Bank Jatim Busrul Iman menjelaskan, di ulang tahun yang ke-62 ini Bank Jatim mengangkat tema Grow Together. Harapannya, kinerja Bank Jatim dapat terus tumbuh dan bertransformasi menuju digital bank dengan SDM yang berdaya saing tinggi. Selain itu, di usia ke 62 tahun ini Bank Jatim juga mengajak para stakeholder dan shareholder untuk bersama-sama memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi di Jawa Timur dan Indonesia.

“Kami mengajak seluruh elemen masyarakat untuk bersinergi, berkolaborasi serta tumbuh bersama dalam mewujudkan transformasi Digital Banking Bank Jatim menuju BPD nomor 1 di Indonesia,” tegasnya.

Di setiap gerakan Bank Jatim mulai dari layanan hingga produk selalu berorientasi terhadap kemaslahatan dan kemanfaatan masyarakat. Maka dari itu, emiten dengan kode BJTM ini merasa terus terdorong untuk senantiasa meningkatkan layanan.

”Bisnis kami bergerak dalam tiga pilar. Pertama, bagaimana memberikan nilai tambah dan kemanfaatan kepada jajaran pemerintah daerah, baik provinsi maupun kabupaten, termasuk di dalamnya seluruh ASN. Kedua, bagaimana kita memberikan kemaslahatan dan kemanfaatan untuk UMKM karena Jawa Timur ini gudangnya UMKM. Ketiga, layanan perbankan kepada masyarakat umum,” papar Busrul.

Oleh karena itu, Busrul tetap berharap dukungan dari seluruh masyarakat dan stake holder demi akselerasi bisnis yang tidak hanya tumbuh secara organik, tapi juga non organik.

”Upaya untuk menumbuhkan bisnis secara non organik, kami telah melakukan aksi korporasi berupa pembentukan KUB. Kami telah bekerja sama dengan beberapa BPD seperti Bank NTB Syariah,” ungkapnya.

Adapun dalam Puncak HUT Bank Jatim ini banyak produk-produk baru yang diluncurkan. Antara lain JConnect Pro, Desa Pendulum Devisa, dan Kartu Kredit Pemerintah Daerah (KKPD). Busrul mengatakan, lewat JConnect Pro, masyarakat kini dapat membuka rekening bankjatim lewat online kapanpun dan dimanapun tanpa harus datang langsung ke kantor. Hanya dengan mengisi data diri dan verifikasi data dengan video banking, maka nasabah sudah bisa memiliki rekening Bank Jatim. Cepat dan praktis.

”Potensi pasar layanan JConnect Pro ini masih sangat terbuka lebar dan peluncuran produk baru ini juga untuk meningkatkan daya saing, product image, dan corporate image Bank Jatim,” urai Busrul.

Pihaknya berkomitmen akan terus memberikan kemudahan dan kenyamanan kepada nasabah dengan agresif melakukan berbagai inovasi demi mengoptimalkan aplikasi mobile banking JConnect.

Selain JConnect Pro, Bank Jatim juga me-launching Kartu Kredit Pemerintah Daerah (KKPD) yang dapat memudahkan keperluan belanja barang dan jasa, serta belanja modal dan keperluan perjalanan dinas melalui digitalisasi. Kemudian ada juga launching Desa Pendulum Devisa demi turut menyukseskan program pemerintah provinsi yaitu Jawa Timur Berdaya.

Busrul memaparkan, Desa Pendulum Devisa yang diluncurkan dalam Puncak Acara HUT ke 62 tahun ini adalah desa binaan bankjatim yang mempunyai potensi besar untuk dikembangkan dan dipasarkan di mancanegara.

”Peran Bank Jatim dalam hal ini adalah memberikan coaching dari hulu hingga hilir kepada desa-desa terpilih yang memiliki komoditas unggulan tertentu berkualitas ekspor. Ini adalah wujud sinergitas bankjatim dengan pemerintah daerah,” paparnya.

Kali ini, Desa Pendulum Devisa yang diresmikan adalah Malang dengan komoditi alpukat pameling, Kediri dengan komoditi nanas madu simplex, Pacitan dengan komoditi spices, dan Ngawi dengan komoditi kerajinan.

”Bersama Bank Jatim menuju masa depan gemilang,” tambah Busrul.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa memberikan apreasiasi kepada UMKM. Foto:Ist

UMKM Awards

Selain launching, dalam Puncak Acara HUT bankjatim yang ke 62 juga berlangsung UMKM Awards sebagai apresiasi kepada debitur bankjatim yang telah membantu menyejahterakan masyarakat sekitar, membuka lapangan kerja, dan berkontribusi terhadap kemajuan ekonomi.

”Hari ini juga ada Undian Siklus bertajuk bankjatim Siklusphoria dan ada guest star Bunga Citra Lestari. Semua ini kami lakukan sebagai bentuk apresiasi terhadap nasabah dan stakeholder yang telah mendukung Bank Jatim,” tegasnya.

Sementara itu, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyatakan, Bank Jatim harus terus bersinergi dan berkolaborasi dengan seluruh stake holder. Menurutnya, peran Bank Jatim dalam pertumbuhan ekonomi Jawa Timur sangat penting. Terutama dalam mendukung UMKM mengingat pertumbuhan UMKM di Jawa Timur sangat signifikan.

”Kita harus terus dorong pelaku UMKM untuk tembus pasar luar negeri. Kami senang bankjatim juga telah membina desa yang berorientasi ekspor lewat Desa Pendulum Devisa. Semua itu harus terus ditingkatkan agar pelaku-pelaku usaha memiliki kesimpulan bahwa melakukan ekspor sangat mudah,” paparnya.

Khofifah berharap Bank Jatim dapat terus bertumbuh bersama demi mewujudkan harapan masyarakat Jawa Timur dan mampu menjadi BPD nomor satu di Indonesia.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi juga menuturkan, pihaknya sangat merasakan kehadiran bankjatim dalam membantu Pemkot Surabaya. Terutama di bidang UMKM maupun kebijakan-kebijakan lainnya.

”Setiap kegiatan-kegiatan besar Pemkot Surabaya pasti ada bankjatim. Kami harap kinerja bankjatim semakin bertumbuh pesat dan selalu berdampak positif terhadap pertumbuhan ekonomi,” katanya.

Terkait kinerja, Bank Jatim berhasil melewati Semester I 2023 dengan performa yang baik. Selama Semester I tahun ini, penyaluran kredit Bank Jatim mampu membukukan peningkatan yang signifikan di atas rata-rata yaitu 13,02% (YoY). Untuk pertumbuhan kredit tertinggi terjadi pada sektor komersial dan SME sebesar 25,55% (YoY) dan sektor konsumer 5,77% (YoY).

Kinerja digital banking Bank Jatim juga mengalami peningkatan. Untuk JConnect sepanjang Semester I 2023 berhasil mencetak angka yang positif. Pengguna JConnect Mobile pada Semester I tahun ini sudah mencapai 566 ribu user atau tumbuh 30% (YoY). Sementara untuk jumlah transaksinya berada di angka Rp 3,4 triliun, naik 35% dibanding Semester I 2022 (YoY). Selanjutnya, user JConnect IB Corporate berada di angka 7.550 atau naik 23% (YoY) dengan jumlah transaksi sebesar Rp 853 miliar. Kemudian, jumlah Agen Jatim sepanjang Semester I 2023 sebesar 4.853 user atau tumbuh 30% (YoY) dengan jumlah transaksi sebesar Rp 7,2 miliar.(ROS)

 

 

Related posts

PTPN X Bagikan Bibit Tebu Unggul

Rishard Daristama

Bank Jatim Perkuat Sinergi dengan Kejaksaan Tinggi Jawa Timur

Rishard Daristama

Patriot Desa Digital Telkomsel Dorong Peningkatan Ekonomi Masyarakat

Rishard Daristama