InvestorJatim.com
Energi Headline Indeks Migas

SKK Migas Dukung Keberlanjutan Layanan Gas Bumi PGN dan Pemanfaatan Gas Domestik

Kepala SKK Migas Dwi Sucipto bersama Direktur Utama PGN M. Haryo Yunianto. Foto:Istimewa

JAKARTA, investorjatim –PT PGN Tbk sebagai Subholding Gas Pertamina akan terus berupaya mencari sumber pasokan baru baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang melalui penjajagan dan komunikasi aktif dengan regulator, salah satunya dengan SKK Migas.
Pada tahun 2022 PGN mengelola pasokan gas bumi kurang lebih 1.027 BBTUD untuk mencukupi kebutuhan pelanggan di berbagai sektor. Dengan kebutuhan gas bumi yang terus meningkat seiring dengan pertumbuhan demand dan proyeksi gas bumi sebagai energi transisi, serta untuk mendukung kesinambungan pasokan, selama ini PGN intensif melaksanakan komunikasi dengan para stakeholder.
Sebagai pengelola infrastruktur gas terbesar di Indonesia, PGN mengharapkan adanya sumber pasokan baru untuk dapat menopang kebutuhan tersebut. Terdapat beberapa proyeksi potensi sumber pasokan baru yang dapat diutilisasi di region 1 dan 2 Sumatera Jawa sekitar 96 BBTUD, Region III Jawa Timur sekitar 331 BBTUD, dan Region IV Indonesia Timur sekitar 3 BBTUD. Namun potensi tersebut tentu membutuhkan dukungan dari SKK Migas. Penggunaan sumber pasokan yang baru juga akan dibarengi dengan pengembangan infrastruktur yang massif.
“Interkoneksi antara kegiatan pemanfaatan gas bumi yang massif, pembangunan infrastruktur, dan peningkatan produksi menjadi kunci dalam kesuksesan utilisasi gas bumi nasional,” kata Kepala SKK Migas Dwi Sucipto di Jakarta, Kamis (19/1/2023).
Menindaklanjuti pengembangan infrastruktur gas bumi yang masif, insiatif infrastruktur yang sedang disiapkan diantaranya Pipa Transmisi Kalimantan, Pipa Transmisi Bangkanai, Pipa distribusi IKN dan infrastruktur non pipa. Selain itu, pengelolaan gas PEPC dan stranded gas yang dapat disalurkan untuk pemenuhan demand retail.
Adapun sumber pasokan baru sekaligus memperluas pemanfaatan ruas Pipa Transmisi Gresik Semarang (Gresem). Contohnya, pemanfaatan unassociated gas di Lapangan Banyu Urip yang diintegrasikan dengan Pipa Gresem untuk memenuhi demand di Jawa Tengah dan Jawa Timur.
“Selain industri kelistrikan dan pupuk, PGN melakukan optimalisasi SPBG untuk transporasi umum darat dan laut khususnya motor & kapal nelayan. Langkah ini dapat menjadi salah satu kunci peningkatan pemanfaatan gas secara massif dalam mendukung penurunan subsidi energi dan menyediakan layanan energi terjangkau bagi masyarakat,” imbuh Direktur Utama PGN M. Haryo Yunianto.
Sementara untuk menjaga keamanan pasokan, PGN terus berkoordinasi dengan SKK Migas dan KKKS perihal potensi pasokan baru untuk mendukung kesinambungan PGN, namun diperlukan dukungan SKK Migas untuk dapat memberikan kepastian volume dan harga untuk potensi-potensi sumber gas yang baru.
“Sumber gas baru dan LNG akan dialokasikan untuk meningkatkan utilisasi gas bumi domestik. Di sisi lain PGN Group bersinergi SKK Migas untuk pengembangan lapangan Migas yang sesuai dengan karakteristik kebutuhan konsumen gas bumi. Serta memungkinkan pengembangan derivatif gas bumi, seiring dengan kebutuhan yang meningkat,” pungkas Haryo.(ROS)

Related posts

Lima Kali Berturut-Turut Semen Indonesia Raih Penghargaan Industri Hijau Level Tertinggi

Rishard Daristama

Telkomsel Hadirkan Halo+, Paket Lengkap untuk Kenyamanan Akses Telepon, SMS dan Internetan

Rishard Daristama

Hingga Oktober 2022, Program SIG Cerdas Salurkan Bantuan Rp 2,24 M di 5 Provinsi

Rishard Daristama